27 Maret 2008

Sesudah kawin

Sudah lama betul saya tidak menulisi halaman blog ini, dari yang tidak sengaja sampai yang disengaja.
Yang tidak sengaja, tentu saja menggunakan alasan tidak sempat (cuih...!), wira-wiri mengerjakan ini-itu, menyiapkan ini-itu, udur ini-itu, kawin begini-begitu, dan segala alasan lainnya.
Selama kurang lebih sebulan, mencocok-cocokkan keadaan setelah kawin. Pindah jalur dari belum menikah menjadi menikah (begitu yang tertulis di katepe), dari tidur solo menjadi kumpul kruntelan di ranjang (wis jelas sumuk tur kringeten tapi penak...), dari nginep di kantor berhari-hari menjadi ingat pulang, dan seterus-terusnya...

Sebelum tepat satu bulan, saya harus ke Aceh selama sembilan hari untuk pekerjaan dagang, jadi sembilan hari pekerjaan daging sementara saya tinggalkan... Waktu itu awal bulan Agustus, saya sempat ketemu Mas Bebek almarhum di depan pendopo Bupati Pidie di Siglie. Cuma sebentar, pertama dan terakhir.

Soal ketidakhadiran yang disengaja, ya sama saja cuih-nya: sibuk. (apa bedane, dul!?)

Bulan depan, mungkin harus kembali lagi ke Aceh, moga-moga tidak ada halangan. Masih ada segepok borok yang belum sempat saya angkut. :)

Terus, iki apa maksute?
Ya sekadar biar tidak lupa.... drafted Aug 10 2007

6 komentar:

pitik mengatakan...

wah..selamat nulis meneh kang...

Moes Jum mengatakan...

wah wah wahh ... ternyata kowe kenaken kulak daging dadi lali kulak borok meneh ... hehehe. Wis uwoh durung kulakan dagingmu?

Ehh aku meh bali nang padepokan godong lan sikil, sepedaku arep dak silih yoo? ben ngirit

Bangsari mengatakan...

ayo kumpul nang bogor meneh kang. okeH?

anakperi mengatakan...

pitik: iya ki, muga-muga kang... turnuwun.

moes jum: lha ya kuwi, pakdhe... ternyata yen kesregepen, njur mangsuk angin je.... :D
Sing nduwe sampeyan, kok nembung nyilih neng aku.... :)

bangsari: huayow!

Hedi mengatakan...

akhire...tenanan iku draft tekan agustus 07? :D

anakperi mengatakan...

para sing paling ndhuwur thok iku, kang... sampèk jamuren neng kéné, jé.. bar kelingan terus dirampungké sisan. he-he-he....