25 Februari 2007

PESUT AIR

Di antara kulakan saya yang pating sléngkrah, saya nemu soal kemontormaburan. Setelah saya garuk kulakan yang ini, terus mulailah saya menghayati bagian paling asyik darinya, yaitu: thithil-thithil...
Dua tahun ke belakang, sebut awal taun 2005 thèt sampai sekarang, paling tidak ada 32 insiden dan kacilakan kemontormaburan, dari yang keplèsèt, kejlungup, ban mbledhos, mesin ngowos, nabrak, gogrog, dan seterusnya...
Saya masih asik menthelengi kulakan saya ketika tiba-tiba.... Badalaaa...tai coro!! thithilan saya nyerempet di bagian yang bikin sedhut-senut, bahwa yang 24 kejadian itu terjadi pada pesawat angkutan penumpang..!
Dalam hati saya menyesali thithilan demi thithilan yang terlalu dalam dan penuh penghayatan... Wééés, sem-kecut! nggak bisa di-undo! tapi ya nggak bisa stop juga..., gatel keri semu pénak, jé...!

Coba-coba thithilannya saya geser dikit biar agak ayem...

"Dari 24 itu, yang 20-nya nggak ada korbannya"
"... nggg... NDAK ISA GITU!! JUSTeRRU karena yang empat ITUUUUU! .... Dua ratus tujuh puluh empat jasad iTUUU!"
"Kalok dalam statistik, angka-angka beginian enak aja dibanding-bandingké... Lha ini angka bukan sembarang angka... Ini nyawa, lho!" Kawanku yang tukang thithil kampiun itu mberok berkelanjutan.
Ealah... saya kira bakalan jadi ayem.... malah makin...."Mau berapa pun jumlahnya, tetep ndak bisa dibandingké!!"
Saya diem aja, dalam ati cuma bisa bilang ".... teroooous...." sambil nerusin thithil-thithil.

Hasanuddin 6
Soekarno Hatta 3
Djuanda 2....

Sebelum si kawan ini protes lagi, saya nggremeng duluan, "Ini bukan sekor perlombaan antar pahlawan untuk acara pitulasan... ini tempat dan jumlah salah kedadèn para montor mabur penumpang itu... Ini cuma itungan montor mabur keplèsèt aja kok, su...."
"Meskipun hanya keplèsèt dan tidak menimbulkan korban nyawa, tapi kalo sudah bolak-balik, kan ya bikin gatel.... Ini montor maburnya yang sudah uzur atau landasannya yang sudah harus dipermak...?"
"Ha mbuh... saya kan bukan pawang montor mabur apalagi tukang ngaspal. Saya itu kan cuma thithil-thithil kulakan, su..."
"Ya mungkin sudah betul pertanyaanmu itu, contoné montor mabur ini, dan bisa terjadi sama yang lain-lain juga, mungkin sangking tuanya, encoknya kumat-boyoke mléngsé, udah ditèmbèl koyo' tapi masih nggak kelihatan sembuh juga... entah karena umurnya atau jalannya yang èlèk....."

"Tapi bai-nde-wé montor mabur model begitu juga sip... Mungkin mbésuk bisa diganti nama jadi Lumba-lumba Air atau Pesut Air saja... kayaknya lebih cocok sama bodi...., piyé...?"

1 komentar:

Moes Jum mengatakan...

Dolphin Air kuwi pantese yo awake mlengkung terus senengane ndlosor utawa nyemplung nang banyu ... lha yen kapal piye? mungkin pantese nganggo jeneng KM Klelep Jaya utawa KM Obong Samudera ....hihihiii